Rehabilitation for Physically Disabled

YPK Bali
Donasi
  • English
Tim Kami2022-10-11T16:29:51+08:00

Kabar Duka….
Pendiri YPK Bali Meninggal Dunia

YPK turut berduka cita atas meninggalnya Pendiri dan Pemimpin tercinta Purnawan Budisetia yang berusia 62 tahun pada dini hari Selasa 27 September 2022.

Selama dua puluh tahun terakhir Pak Purnawan aktif dan berkomitmen dalam mengembangkan YPK menjadi organisasi utama di Bali untuk memberikan layanan dan program kepada penyandang disabilitas fisik.

Pak Purnawan akan tetap berada di hati kami, selamanya dikenang sebagai warisan YPK Bali yang terus hidup.

Temui Pendiri – Purnawan Budisetia

Purnawan Budisetia adalah Pendiri Yayasan Peduli Kemanusiaan (YPK) Bali. Sejak didirikan pada tahun 2001, Purnawan telah mengembangkan YPK Bali menjadi sebuah organisasi nirlaba yang berdedikasi untuk menyediakan layanan rehabilitasi dan dukungan pendidikan bagi masyarakat Bali. Dia mengambil langkah tanpa pamrih untuk membuat gerakan sukarelawan setelah menyaksikan kerugian ekstrem di komunitasnya. Misi Pak Purnawan adalah menyediakan layanan kesehatan dan pendidikan yang terjangkau bagi penyandang disabilitas fisik. Tidak adanya aksesibilitas terhadap layanan kesehatan publik yang berkualitas sehingga Pak Purnawan mengabdikan hidupnya untuk memberikan layanan vital bagi kelompok yang kurang beruntung ini. Komitmen mendalam untuk mempromosikan kesetaraan di antara masyarakat adalah inti dari aspirasi Pak Purnawan untuk memberikan dukungan yang komprehensif dan disesuaikan dengan orang-orang yang hidup dengan disabilitas fisik.

Saat ini, YPK Bali telah membantu lebih dari 60.000 orang. Mengubah dan meningkatkan kehidupan individu adalah motivasi dan tujuan hidup YPK.

Pada awalnya, sebagai guru di Sekolah Pertanian di Jawa Tengah, Pak Purnawan meninggalkan posisinya pada tahun 1990 dan pindah ke Bali untuk bergabung dengan organisasi nirlaba yang membantu ribuan petani dan pedagang kecil di pasar lokal untuk mengembangkan bisnis mereka melalui skema keuangan mikro.

Berkomitmen untuk bekerja di organisasi nirlaba, yang berlangsung lebih dari 30 tahun, Pak Purnawan mengkhususkan diri dalam Pengembangan Usaha Mikro, Pengembangan Masyarakat dan Kemanusiaan. Dia berpartisipasi dalam kompetisi proyek sosial Nasional dan Internasional, termasuk dinobatkan sebagai pemenang Development Marketplace oleh Bank Dunia pada tahun 2005 dan menjadi finalis di Washington DC pada tahun 2008.

Pada tahun 2014 Pak Purnawan terpilih sebagai Ashoka Fellow. Ini adalah asosiasi kewirausahaan sosial terbesar bagi inovator untuk publik di Amerika Serikat. Ashoka memilih wirausahawan sosial kelas dunia yang memimpin gerakan semua orang sebagai pembuat perubahan.

Tahun 2019 YPK Bali menjadi penerima Penghargaan Tertinggi dari Pemerintah Indonesia sebagai Juara I Seleksi dan Orientasi Pilar Sosial, Tingkat Provinsi Bali 2019. YPK menerima penghargaan The Best INDONESIAN EXEMPLARY FOUNDATION 2019, yayasan keteladanan peringkat tertinggi di Indonesia.

Hingga tahun 2021, Pak Purnawan memimpin YPK Bali mendapatkan predikat “A” terbaik untuk Akreditasi Kesejahteraan Sosial Indonesia dan mengkoordinir 7 yayasan lainnya yang telah menjadikan Bali sebagai peringkat ketiga provinsi teraktif dalam menanggulangi pandemi Covid-19.

Pak Purnawan kemudian melakukan transisi perannya pada akhir tahun 2021 dimana asistennya selama 12 tahun Yuni mengambil alih perannya sebagai direktur operasi. Namun, ia tetap berada di garis depan YPK Bali.

Pak Purnawan meraih gelar Sarjana Agronomi dari Universitas Satya Wacana di Salatiga – Jawa Tengah dan Magister Administrasi Bisnis dari Universitas Warnborough – Inggris yang dikelola oleh TotalWin Institute of Management di Yogyakarta.

Wawancara bersama Purnawan Budisetia

Apa yang mendorong Anda mendirikan YPK Bali?2022-10-11T15:15:31+08:00

“Rekan saya, almarhum dr. Jonathan Mulia menunjukkan kepada saya kondisi para penyandang disabilitas di Bali, khususnya masyarakat kurang mampu di masyarakat. Saat itu kami melihat seorang wanita yang tidak bisa menggunakan tangan kanannya untuk melakukan pekerjaannya. Soalnya, orang miskin di Bali tidak punya akses ke rehabilitasi karena biaya klinik mahal. Sejak saat itu rekan saya bertanya, apakah saya bisa membantunya membangun fondasi. Untungnya, saya memiliki beberapa keterampilan dari pengalaman masa lalu saya”. Jawab Pak Purnawan.

Dia melanjutkan dan berkata “Kami memulai YPK Bali pada tahun 2001, dan kemudian kami memulai proyek YPK Bali pertama pada tahun 2002. Sampai sekarang, saya adalah pendiri dan saya tidak terlibat secara signifikan dalam operasi sehari-hari. Pada tahun 2007, Dr. Jonathan Mulia meninggal dan saya mengambil alih manajemen pada tahun 2007. Kami mulai dari nol lagi. Pada tahun 2009 kami memulai program pendidikan dan pada tahun 2010 klinik keliling. Dua tahun setelah itu, kami memulai program gangguan pendengaran. Dari tahun 2007 hingga 2010 (YPK) tidak mendapat dukungan. Kemudian Inspirasia Foundation menjadi support terbesar kami hingga saat ini.

Selama awal YPK Bali, kami melakukan banyak promosi dan pemasaran dan mulai bekerja dengan klien. Kami memulai dengan 100 klien selama 5-6 tahun, tetapi ketika kami mendapatkan dukungan dari Yayasan Inspirasia, basis klien kami meningkat secara dramatis.”

Bisakah Anda menjelaskan keseharian sebagai Direktur di YPK Bali?2021-09-27T11:33:03+08:00

“Pekerjaan harian kami termasuk mencari donor, dan saya bekerja sama dengan ketua pengurus kami untuk mencari klien baru. Saya memiliki tim yang baik yang sepenuhnya mendukung saya dan tanggung jawab kami sehari-hari. Mengingat ini adalah tahun terakhir saya di manajemen, saya melatih orang untuk mengambil alih. Saya mencoba mencari tiga orang untuk menggantikan saya yang akan menjadi tim inti di YPK. Yang saya inginkan adalah tim yang solid untuk YPK di masa depan.”

Menurut Anda, apa yang Anda percaya membedakan YPK dari organisasi nirlaba lainnya?2021-09-27T11:38:33+08:00

“Organisasi nirlaba lainnya bekerja untuk mendapatkan dana dan gaji. Banyak LSM kecil gagal membangun fokus pada kebutuhan komunitas mereka. Anda tahu seperti yang dikatakan Ibu Teresa? … “Lakukan hal kecil dengan cinta yang besar” itulah motivasi kami. Kami melakukan hal-hal, bukan hal-hal besar, tetapi kami melakukannya dari hati. Makanya dari tahun 2001 sampai sekarang, motivasi kami tidak berubah.”

Bagaimana perasaan Anda atas transisi ke peran yang baru?2021-09-27T11:40:09+08:00

“Bagus. Itu sudah ada dalam rencana saya sejak lama. Seingat saya 2010, saya memegang kendali paling besar dalam operasional di YPK. Ketika saya melihat YPK berkembang … dan kami dibutuhkan oleh masyarakat, saya pikir ada baiknya apa yang saya kembangkan dapat terus membantu masyarakat. YPK terus berkembang untuk masyarakat.”

Apa yang akan Anda katakan memberikan kebanggaan yang sangat dalam pekerjaan Anda?2021-09-27T11:55:38+08:00

“Sulit dijelaskan dengan kata-kata. Saya merasa sangat senang ketika saya dapat membantu seseorang … orang-orang. Ketika saya melihat orang yang saya bantu menjadi lebih baik, atau berjalan lagi, ada kebahagiaan dan kepuasan … itu adalah sesuatu yang tidak dapat dilakukan atau diubah oleh uang. Saya bekerja karena itu adalah sesuatu yang saya dihargai, bukan dalam bentuk uang, tetapi saya merasa hebat di hati saya. Saya melihat orang-orang menjadi lebih baik dan dirawat. Ini adalah perasaan.”

Apa sasaran-sasaran jangka panjang YPK?2021-09-27T11:58:08+08:00

“Kami memiliki rencana strategi 5 tahun. Impian kami adalah menjadi mandiri. Kami ingin tumbuh, meningkatkan keterampilan, manajemen, pekerjaan, dan pendanaan kami. Kami berharap apa yang telah kami capai di YPK akan menjadikan organisasi kami mandiri.”

Apa proyek-proyek mendatang YPK dalam waktu dekat?2021-09-27T12:01:44+08:00

“Kami memiliki tantangan sejak pandemi dan bekerja dari rumah. Tim kami telah merencanakan untuk fokus pada penggalangan dana … Saya ragu acara-acara akan berlanjut seperti di masa lalu. Biasanya kami memiliki musik, konser, dan perayaan. Di YPK sendiri, kami akan berusaha untuk tetap mengadakan acara-acara sederhana … tetapi kami berusaha untuk tetap mengadakan acara-acara penggalangan dana rutin untuk mendukung impian kami.”

Menurut Anda apakah platform virtual akan menjadi bagian kegiatan operasional jangka panjang YPK?2021-09-27T12:08:32+08:00

“Ya. Kita perlu memiliki persiapan yang baik untuk acara mendatang. Misalnya, ada banyak acara online yang diadakan untuk penyandang disabilitas. Yang saya inginkan adalah membantu orang-orang untuk menikmati acara yang diselenggarakan YPK, kami ingin orang-orang mendukung kami. Kami ingin menjaga profesionalisme kami di masa yang tidak pasti ini.”

Bagaimana Anda mempromosikan YPK di masyarakat?2021-09-27T12:12:32+08:00

“Dari mulut ke mulut adalah promosi terbaik. Kami masih menggunakan promosi daring dan pamflet. Saya punya rencana untuk menggalang dana dalam satu paket, agar masyarakat bisa melihat apa yang dilakukan YPK, bagaimana kami mendidik anak-anak dan merehabilitasi mereka. Kami juga ingin mempromosikan klinik keliling dan melaksanakan ‘tur sosial’ YPK Bali. Tapi ini juga tentang mempromosikan praktik positif.”

Bagaimana Anda menjabarkan budaya kerja Anda?2021-09-27T12:14:57+08:00

“YPK adalah sebuah keluarga. Saya selalu mengatakan, “teman-teman saya” bukan “staf saya”. YPK mempromosikan alat bagi orang-orang untuk mengembangkan kepribadian dan masa depan mereka … karyawan memiliki kesempatan untuk mengembangkan diri. Kami selalu mendukung satu sama lain, itulah sebabnya setelah teman-teman saya meninggalkan YPK mereka tetap berhubungan. Kami semua ingin membantu, itulah bedanya.”

Temui Tim

Kadek Wahyuni Andhityawati
Kadek Wahyuni Andhityawati- Direktur
Ni Wayan Ari Purwati
Ni Wayan Ari Purwati- Koordinator Program
Ni Made Dewi Saraswati
Ni Made Dewi Saraswati- Koordinator Rehabilitasi
Luh Pande Putu Novitayani
Luh Pande Putu Novitayani- Koordinator Klinik Keliling
Ni Putu Windayani
Ni Putu Windayani- Koordinator Edukasi
Christy Adi Mukti
Christy Adi Mukti- Audiologis
Luh Putu Risca Octavianti
Luh Putu Risca Octavianti- Akunting Senior
Ni Komang Ayu Melisa Putri- Akunting Junior & Administrasi Keuangan
Komang Ayu Diantari
Komang Ayu Diantari- Pemasaran
Ni Luh Made Sintya
Ni Luh Made Sintya- Fisioterapis
Widya Astuti
Widya Astuti- Fisioterapis
Dewa Ayu Agustini
Dewa Ayu Agustini- Fisioterapis
Ni Komang Ari Widiastuti
Ni Komang Ari Widiastuti- Fisioterapis
Ayu Riesky
Ayu Riesky- Fisioterapis
Ni Made Sukmawati
Ni Made Sukmawati- Fisioterapis
Ni Made Suci
Ni Made Suci- Fisioterapis
Joice Wantania
Joice Wantania- Fisioterapis Klinik Keliling
Ni Wayan Ulan Aprilianti
Ni Wayan Ulan Aprilianti- Guru
Widi- Guru
I Nyoman Sudiana- IT & Pendukung
I Wayan Sariasa
I Wayan Sariasa- Sopir
I Ketut Tirtayasa
I Ketut Tirtayasa- Sopir
I Wayan Mertayasa
I Wayan Mertayasa- Sopir

Go to Top